Belajar Dari Bayi Elsa yang Meninggal Diduga Akibat Asap, Lakukan Ini untuk Lindungi Anak dari ISPA【piala dunia fifa 2006】

  • 时间:
  • 浏览:0
  • 来源:22bet casino app

Kabut asap menjadi salah satu pemicu infeksi saluran pernafasan akut (ISPA).

Baca: Dokter Temukan Bakteri di Paru-Paru Elsa Fitaloka Bayi 4 Bulan yang Meninggal Diduga karena Asap

"Dari hasil kunjungan tim kesehatan Banyuasin, memang benar ada pasien bayi umur 4 bulan berobat ke UGD dengan diagnosa Pneumonia, dan meninggal. Pasien sudah di bawa pulang ke rumah," katanya.

TRIBUNNEWS.COM, PALEMBANG - Kematian Bayi Elsa diduga mengidap infeksi saluran pernapasan akut (ISPA) viral di media sosial, Senin (16/9/2019).

“Dampak langsung yang terjadi adalah mata perih, hidung berair, batuk-batuk. Yang semula dalam kondisi sehat bisa terkena infeksi. Apalagi yang tadinya sudah memiliki riwayat penyakit pernapasan seperti asma akan bertambah parah lagi penyakitnya,” ujar dr. Rita Khairani dari RS Royal Taruma Jakarta dikutip dari nova.id.

Asap terdiri dari partikel kecil yang saat masuk ke dalam tubuh akan menimbulkan peradangan berulang.

Menurutnya, belum bisa kematian bayi ini dikaitkan dengan kabut asap.

Bayi berusia empat bulan ini tinggal di Desa Talang Buluh, Kabupaten Banyuasin, Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel).

Baca: Kabut Asap Semakin Parah, Madrasah di Palangkaraya Liburkan Siswanya Selama Seminggu

"Kalau penyebab kematian bayi pasti, sampai sekarang rumah sakit belum mengeluarkan. Tapi kita sudah ada perkiraan dari hasil wawancara petugas yang menangani. Gangguan pernafasan akibat ISPA," tegas Kepala Dinas Kesehatan Banyuasin Dr H Masagus Hakim.

Hakim mengatakan sebelumnya kondisi darurat kabur asap yang tebal pihaknya telah memghimbau melakukan sosialisasi akan bahaya kabur asap dan pembagian masker secara gratis kepada masyarkat baik melalui puskesmas serta membagikan masker secara langsung kepada warga.

Mendengar adanya korban diduga ISPA, Dinkes Banyuasin langsung mengecek ke RS Ar Rasyid Palembang.